Sabtu, 21 Maret 2015

Teenlit: Teka-Teki Terakhir



goodreads
Judul: Teka-Teki Terakhir
Penulis: Annisa Ihsani
Editor: Ayu Yudha
Desain Sampul: EorG
Penerbit: PT Gramedia Pustaka Utama (2014)
Edisi Bahasa Indonesia, Softcover, 256 hlm.

“…janganlah terlalu fokus pada satu hal hingga lupa menghargai apa yang ada di sekelilingmu.” – hlm.93

Gosipnya, suami-istri Maxwell penyihir. Ada juga yang bilang pasangan itu ilmuwan gila. Tidak sedikit yang mengatakan mereka keluarga ningrat yang melarikan diri ke Littlewood. Hanya itu yang Laura tahu tentang tetangganya tersebut.

Dia tidak pernah menyangka kenyataan tentang mereka lebih misterius daripada yang digosipkan. Di balik pintu rumah putih di Jalan Eddington, ada sekumpulan teka-teki logika, paradoks membingungkan tentang tukang cukur, dan obsesi terhadap pernyataan matematika yang belum terpecahkan selama lebih dari tiga abad. Terlebih lagi, Laura tidak pernah menyangka akan menjadi bagian dari semua itu.

Tahun 1992, Laura berusia dua belas tahun, dan teka-teki terakhir mengubah hidupnya selamanya...

Komentar:
Baguuuusss..!!

Matematika pasti jadi mata pelajaran paling diingat buat orang-orang yang pernah mengenyam sekolah. Namanya sekarang udah berubah-ubah, dari Berhitung, Matematika, atau dijabarkan menurut sub-bidangnya jadi Aljabar, Geometri, dll. Pasti tahu kalau 1+1=2 itu diajarkan waktu SD tapi tak pernah terbayangkan kalau jaman dulu perlu 362 halaman untuk membuktikannya.

Membaca buku ini menyenangkan. Terutama baca penjelasan Tuan Maxwell untuk Laura tentang matematika, perumpamaannya lucu-lucu. Pokoknya jadi inget kenangan-kenangan waktu sekolah dulu tentang matematika. Jadi inget lagi waktu dulu dimarahin wali kelas di SMA pas nggak lulus ujian uji coba UAN matematika, dapet kelas tambahan, dan sampai harus bilang kalau liat soal matematika itu bikin panik dan mules. Buku tentang angka nol yang diberikan Tuan Maxwell buat Laura sewaktu kertas ujiannya yang dapat nol ditemukan oleh Tuan Maxwell mengingatkanku tentang kejadian yang aku alami juga. Bukan tentang ujian matematika dapat nol, ya :P. Sebodoh-bodohnya aku tentang matematika, aku nggak pernah dapet nol, paling rendah nilaiku tuh 1,25 di ujian Limit dan Integral di SMA :P (hehehee, peace ya, Laura ^_^)

Nah, cerita angka nol yang kualami yaitu waktu aku SD kelas V. Waktu itu di kelas sedang belajar matematika tentang angka romawi. Dijelaskan oleh pak guru, kalau angka romawi itu punya kelemahan, sulit digunakan untuk operasi matematika karena nggak ada angka nol. Nah, pak guru bertanya, negara mana yang menemukan angka nol? Kami sekelas berduapuluh delapan disuruh menyebutkan negara-negara yang ada di dunia, yang jadi tempat ditemukannya angka nol. Satu rotasi nggak ada yang benar menyebutkan. Waktu itu aku menyebutkan Mesir, dan ternyata salah. Diulangi lagi dari awal, dan aku kaget banget waktu nyebut negara Arab jawabanku benar! Pak guru juga bilang, dengan begini, kami nggak akan lupa asal angka nol. Buktinya, sampai sekarang aku masih ingat sampai sedetil-detilnya.

Duh, malah curhat. Jadi, intinya buku ini menarik banget. Walaupun niatnya aku beli buku ini buat kado ultah adikku yang tahun lalu masuk SMP, aku baca juga buku ini, hehehee. Soalnya adikku itu nggak suka matematika. Begitu nemu soal susah langsung ditinggal, nggak dikerjakan. Yah, walaupun nggak signifikan juga kemajuan jadi suka matematika setelah baca buku ini, tapi aku jadi bisa ngejek-ngejek dia kalau dapat jelek di matematika, nanti kalah sama Laura lho! Hehehee.. kakak jahat aku nih :P.

Aah, seneng banget ada di keluarga Laura. Punya kakak kece dan pinter, punya temen setia. Dan jadi orang terdekat di keluarga Maxwell, terutama di Littlewood. Tapi sayang, bagian akhirnya kurang greget. Rasanya masih ada yang kurang. Apa mungkin karena aku nggak suka sama akhir yang kurang happy ending? Cukup happy ending sih, menurutku, tapi kurang dijelaskan kalau Laura nggak bakal lupa, soalnya itu jadi bikin aku ngrasa Laura jadi agak jahat. Soalnya aku suka Laura, dan aku nggak pengin dia jadi jahat T.T

Bingung ya? Baca aja deh. Mungkin nanti ada pendapat lain, tapi itulah yang kurasakan.

Tapi, uhm… setelah baca lagi kutipan di halaman 93, jadi mikir… life goes on, Hani. Jadi, kayaknya aku memang tipe orang galauan (ups).

Tentang Penulis:
goodreads
Annisa Ihsani memiliki ketertarikan terhadap teka-teki logika sejak tahun pertamanya sebagai mahasiswa jurusan ilmu komputer. Setelah mendapatkan gelar Master dari University of Groningen, ia mulai menulis novel Teka-Teki Terakhir, sesuatu yang mengubahnya menjadi pecandu kafein. Saat ini ia tinggal bersama suaminya di Bogor, tempat menghabiskan sebagian besar waktu untuk mengarang percakapan untuk teman-teman imajiner di novelnya yang kedua.

2 komentar:

  1. niatnya mulia sekali beliin buku ini buat adek biar dia jadi suka matematika. :')
    aku juga gak suka matematika nih, kak. beliin doong. *kemudian disambit penggaris*

    BalasHapus
    Balasan
    1. padahal itu ceritanya alibi biar timbunannya pindah ke adek (((alibi))) XD

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...