Selasa, 28 Juni 2016

Posbar BBI 2016 Juni: Pengakuan Dosaku tentang Buku dan Membaca

Goodreads Facebook
Tema Posbar BBI Juni 2016 ini adalah tentang Bookish Confession. Udah berapa bulan ya, aku skip Posbar? Duh, belum apa-apa udah pengakuan dosa aja nih. Jadi malu… hehehee…

Di tema Posbar BBI bulan Juni ini aku mau bikin pengakuan dosa. Aku punya banyak dosa berkaitan dengan buku dan kegiatan membaca yang kulakukan. Dalam post ini akan kurangkum jadi beberapa poin. Kyaa… aduh, aku malu ngakuinnya (>.<) tapi udah tanggung sih, jadi kubuka aja sekalian (:P). Bisa jadi ada orang di luar sana yang juga nglakuin kan? #nyaritemen #shameless. Jadi, inilah pengakuan dosaku:

---

‘Selingkuh’
popsugar
Haduh, skandal banget ini ya istilahnya, ‘selingkuh’ (>.<). Tapi yang dimaksud di sini adalah ‘nyelingkuhin’ bacaan. Jadi, kadang aku ada bacaan yang belum selesai, tapi udah baca yang lain. Alasannya macem-macem, diantaranya: (1) bosan, (2) takut sama adegan yang ditebak bisa jadi nggak disukai, jadi milih baca cerita lain buat distraksi, (3) terlanjur kena spoiler jadi berhenti baca dan beralih ke bacaan lain, (4) mau ngirit baca suatu buku yang menarik banget biar nggak segera berakhir dan malah baca buku lain. Hahahaa… alesannya ada yang ‘nggak banget’, tapi itulah beberapa alesan yang suka bikin aku ‘nyelingkuhin’ bacaan yang belum selesai.

Currently reading-ku bisa banyak banget gara-gara aku suka ‘selingkuh’ tapi nggak ku-update di GR. Malu atuh… hehehee… Saat ini aja currently reading-ku ada 4 buku (katanya malu tapi malah diumbar #ups). Biarlah, namanya aja pengakuan dosa. Atau jangan-jangan ada yang jumlah ‘selingkuhannya’ melebihi aku ya? Hayoo…

Book hoarding alias nimbun buku
tumblr
Kalau aku naga, gua sarangku isinya bukan emas, tapi tumpukan buku-buku. Ini mah nggak usah ditanya ya. Nimbun emang bisa jadi guilty pleasure-nya beberapa orang, dan buku adalah objek pilihanku untuk ditimbun. Jangan-jangan aku ini separo naga gara-gara suka nimbun? Sodaranya Smaug dong.

Tapi nimbun buku nggak dosa kok. Yang dosa itu kalau bukunya nggak dibaca. Aku bakal baca buku timbunan kok. Yah, tapi… suatu saat nanti. Di waktu yang tepat. #alesan #tetepajadosa

Reread dan pinjem buku padahal timbunan banyak
Goodreads Facebook via Gramarly
Emang dilema kalau punya timbunan. Di antaranya jadi berasa dosa kalau reread dan pinjem buku. Aku suka baca ulang buku favorit dalam keadaan apapun, nggak hanya waktu kena reading slump aja. Jadi kalau pas di depan lemari milih-milih buku yang mau dibaca dan bertekad ngabisin timbunan, bisa jadi nggak terlaksana tuh tekadnya dan malah ngambil buku yang udah dibaca buat dibaca ulang. Kenapa? Salahkan si mood yang suka plin-plan itu.

Kalau minjem buku, entah kenapa buku pinjeman lebih cepat dibacanya dan jarang ‘diselingkuhin’. Dan buku yang kupinjam biasanya kubaca sampai habis. Bisa jadi karena rasa tanggung jawab minjem, jadi harus cepet-cepet baca dan balikin, juga rasa terima kasih karena udah dipinjemin jadi harus segera ngasih feedback habis baca. Bagiku, minjem buku jadi salah satu cara mengatasi reading slump karena selalu kubaca. Padahal timbunan masih banyak.

Bungkus plastik buku
Goodreads Facebook via The Happy Page
I have this weird habit: AKU harus membuka SENDIRI bungkus plastik buku baru MILIKKU. Itu adalah alasan kenapa aku lebih suka nyampul buku sendiri daripada minta tolong petugas toko walaupun gratis. Aku punya ‘sense of possession’ yang tinggi. Pernah waktu beli buku bareng temen yang pengen bukunya sekaligus disampul, aku akhirnya mau bukuku ikut disampul (toh gratis, dan pas itu kebetulan belanjaannya disatuin) asalkan bungkus plastiknya kubuka sendiri (habis dibayar). Oh, ya ampun aku freak banget. Aku (waktu itu) nggak peduli dipandang aneh sama petugas toko dan temenku itu (malu-maluin sih emang, tapi nggak akan kuulangi lagi).

Tapi aku punya alasan kuat (yah, lebih ke pembenaran sih). Menurutku, buku yang masih berbungkus plastik itu kan aku yang beli atau memang punyaku, nggak adil kalau yang buka bungkusannya bukan aku. Iya kan? #iyainajabiarakuseneng. Membuka bungkus plastik buku itu rasanya kayak buka kado bagiku.

Menyampul buku
kcp-ltd
Aku suka kerapian dan aku sayang buku-bukuku. Karena itulah buku yang kupunya biasanya bersampul plastik. Aku punya motto kalau ‘buku yang mau dibaca harus udah disampul plastik’. Jadi kalau mau baca buku baru, buku itu baru kubuka bungkus plastiknya dan kusampul plastik sebelum dibaca. Tips dari Wardah (BBI) juga sih itu, untuk buka bungkus plastik buku kalau bukunya mau dibaca, supaya kertas bukunya nggak cepet kuning dan lebih awet di timbunan. Solidaritas sesama naga, eh, penimbun. Kalau buku yang kubeli atau kupunya udah nggak berbungkus plastik, biasanya tetep kusampul, baik yang belum maupun yang udah dibaca sekalipun.

Trus, sampul plastik kan licin tuh. Agar sampulnya menempel dan nggak lepas-lepas waktu dibaca, bukunya kutindih dan kudiamkan dulu selama beberapa waktu. Sayangnya, kadang aku jadi lupa mau baca buku itu. Huahahahaaa… jadi ketimbun deh bukunya…

Buku buat kado
guiadicas.net
Kado buat adik-adikku pas ulang tahun adalah buku. Udah tradisi soalnya, dan aku punya 4 adik pembaca dan penggemar buku (yes, I’m the luckiest person in the world). Pas aku ulang tahun aku juga bakal dapet kado buku dari adik-adikku. Wah, seneng dong dapet 4 buku setiap ultah? Aku dapetnya 1 buku tiap ultah karena adik-adikku patungan belinya. Hehehee… Tapi aku tetep bahagia kok, buku baru gitu loh (:D).

Kami masih tinggal serumah dan buku-buku yang kami punya disimpan di lemari milik bersama. Kami boleh pinjam buku satu sama lain asal ijin dulu. Jadi kalau beli buku untuk kado mereka, aku juga bisa baca bukunya. Aku cukup beli buku yang bakal aku dan mereka suka. #licik #evillaugh

Eits, untungnya aku omnireader, jadi ngga masalah aku beli buku apapun asal mereka suka. Resikonya adalah, reading list-ku jadi makin panjang!

---

Fiuh, sudah cukup aku mempermalukan diri sendiri. Kalau diinget-inget sih kayaknya udah semua kubongkar dosa-dosaku. Semoga nggak nambah dosa lagi deh. Ada yang juga mau bikin pengakuan dosa tentang buku atau kegiatan baca kalian? Hayoo… jangan-jangan ada yang dosanya nyaingin aku ya? Ayo bongkar, nggak usah malu. #padahalmaucaritemen

Sekian untuk Posbar BBI Juni 2016 di Sudut Buku Hani! Sampai jumpa di Posbar berikutnya (kalau nggak lupa) *peace*.
Juni 2016

17 komentar:

  1. Wahh, sama dong. Aku juga tukang selingkuh *ehh. Biasanya sih karena bosen dan nggak minat baca bukuny :3 jadinya gitu, deh. Selingkuh ke yang lain dulu sambil mengumpulkan mood. Hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yeey toss!

      makasih udah mampir :D

      Hapus
    2. Toos πŸ™‹
      Sama-sama 😁

      Hapus
  2. Selingkuh buku, Han? Keciilll...... Di ebook reader ku berapa tuh yang kebuka, sekian persen, galau antara lanjut atau ngga lanjut wkwkwkwk..

    Nimbun buku? Ahhhh.... we are at the same boaat hahahaha... #bearHug..

    Nyobek plastik sih suka juga, tapi ngga segitu juga kaliii... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah ternyata aku banyak temennya.. hahahaa..

      iyaa, itu aku OCD banget sama nyobek plastik >.<

      Hapus
  3. Aku jugaaaa... Currently readku bisa 4-5 buku.. Wkwk..
    Biasanya karena buku di tiap tas bepergian beda-beda sih πŸ˜…

    BalasHapus
    Balasan
    1. yeey toss Mbak Ina! tapi aku sekarang jarang bawa-bawa buku sih, udah ada e-book soalnya :D.. tapi masih suka paperback kok..

      Hapus
  4. entah kenapa aku ngakak pas bagian "buka plastik buku sendiri" wakakakakaaaa....

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh ada Mbak Ika! bisa keluar di JCD nih #ngumpet
      wkwkwkwk.. LOL

      Hapus
  5. Hampir mirip semua kecuali yang nyambul buku, buka plastik buku dan kado buku, hahaha. Untuk yang nyampul buku aku payah banget alias malessss, jadi milih disampulin aja XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. hohohooo.. sebenernya aku orangnya juga males sih Mbak Sulis, tapi aku kasihan sama bukunya klo ngga disampul :P

      Hapus
  6. Tenang, banyak temannya kok kalau soal menimbun buku. Plus, aku temani juga di bagian "entah mengapa membaca buku pinjaman itu lebih cepat ketimbang membaca buku hasil beli sendiri." Semangat menimbun ya eh membaca ya


    ( '⌣')δΊΊ('⌣' )

    BalasHapus
  7. Huhuhuhu, sama saya juga penimbun buku yang suka bikin rasa bersalah tapi ga mau berenti juga buat nimbun :D

    BalasHapus
  8. ahhh senengnya punya adik2 penggemar buku, pasti seru banget ya :) oiya aku paling males nyampul buku, mau nggak tolong sampulin buku2ku hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleh, boleh mbak.. sini bukunya kusampulin :D
      buka jasa sampul buku laris nih kayaknya.. hahahaa...

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...