Rabu, 15 Oktober 2014

Fantasteen Scary: Teru Teru Bozu


bukukita
Judul: Fantasteen Scary: Teru Teru Bozu
Penulis: Ziggy Z
Penerbit: Mizan
Tanggal Terbit: Oktober 2014
Softcover, 192 hlm

Kamu pernah mendengar tentang teru teru bozu? Atau kamu menggantung boneka itu di depan jendela kamarmu? Tentunya kamu tahu untuk apa benda itu ada di sana. Namun aku yakin, kamu tidak pernah menyangka cerita mengerikan apa yang bisa teru teru bozu hamparkan di hadapanmu.

Kamu mungkin akan terkesiap ketika tahu teru teru bozu di sekolahku punya kisah yang berbeda.

Lupakan teru teru bozu sebagai boneka pengusir hujan. Di sekolahku, teru teru bozu meminta nyawa.

Kalau kamu berani membaca buku ini, kamu harus siap menemukan sesosok tubuh tersembunyi di balik kain putih yang berkibar. Bukan isian bulu angsa atau kain perca.
“Dengar, aku butuh bantuanmu. Aku ingin kamu mengingat, tentang apa yang terjadi padamu di Jepang. Kamu bisa mengingatnya? Kamu bisa menceritakannya?”
Teru teru bozu , teru bozu, jadikan hari esok cerah seperti langit dalam mimpi. Kalau besok cerah, akan kuberikan kamu lonceng emas…
“Kalau aku cerita, apakah kamu akan percaya?”
“Aku akan mencoba untuk percaya.”
“Kalau begitu, aku akan mencoba cerita.” -hlm.15-16-
Kagome Niwa, anak perempuan yang sebelumnya sekolah di Swiss pindah ke Kobe, Jepang. Ia suka catur dan memutuskan untuk bergabung di klub catur dengan kawan barunya, Hibari Todo. Ternyata bukan hanya dia murid asing di sekolah barunya itu, ada seorang lagi yang bermata biru, Yuki Takanashi.

Masuk klub ternyata tidak gampang. Mereka harus melewati ujian masuk dari kakak senior di klub catur dengan mencari bidak-bidak catur yang disembunyikan di tempat-tempat yang konon berhantu di sekolah pada malam hari. Kagome tak sengaja bertemu dengan Takanashi yang memberinya pion yang harus ditemukannya dan bahkan mengantarnya pulang ke rumah.

Keesokan harinya di sekolah, ada berita menghebohkan. Salah satu kakak senior di klub catur ditemukan meninggal dengan kondisi: ditutupi kain putih, lalu diikat dengan tambang dan digantung di luar jendela. Seperti boneka teru teru bozu

Komentar:
Aku menutup buku ini dengan perasaan puas. Exceed expectation. Aku nggak mengira bakal menikmatinya. Ini buku adikku. Jarang-jarang aku menikmati buku anak SMP (sombong kali aku ini... padahal bukunya juga cuma pinjem... hehehee... maaf, yaa... peace ^v^). Oke, aku akan mencoba menceritakan apa yang membuatku menikmati bacaan ini (ter-Kagome :D):

Pertama-tama, karakternya:
Tokoh utama atau ‘aku’ disini adalah Kagome Niwa, anak perempuan yang bersekolah di Jepang setelah sebelumnya di Swiss. Jepang adalah hal baru baginya, walaupun ia punya darah Jepang. Selain sedikit ada kesan ‘asing’ atau bukan ke-Jepang-an pada dirinya (padahal namanya Jepang banget), Kagome Niwa adalah anak perempuan yang biasa-biasa saja. Pandai, terutama dalam catur. Dan pemberani. Termasuk oke lah jadi heroine.

Lalu ada Takanashi, anak laki-laki bermata biru yang misterius. Entah kenapa, kesan yang didapat Kagome pada anak ini agak menakutkan, tapi aku sendiri menangkap kalau anak ini menarik. Yah, memang menarik, tapi ternyata dalam arti lain… baca sendiri kalau kepingin tahu :D

Hibari, anak laki-laki yang ceria. Kawan dekat Kagome. Oke banget dipasangkan sama Kagome, soalnya Kagome seringkali terlalu serius sampai terkesan gloomy. Ada Tsugumi, anak perempuan anggota klub jurnalistik yang kepo abis. Bakatnya menyelidik menurun dari ayahnya yang petugas kepolisian.

Itulah tokoh-tokoh penting yang membangun inti cerita. Agak sedikit kurang pada detail penggambaran fisik masing-masing tokohnya, misalnya deskripsi Kagome. Tsugumi ada gambaran kalau dia cantik, Takanashi bermata biru dan ada kesan agak mengintimidasi, tapi Hibari gambarannya agak kabur selain sifatnya yang bersemangat. Ada gambar-gambar di bukunya, jadi gambaran orang-orang itu bisa dibayangkan dari gambar-gambar yang ada. Tapi aku tetep menikmati ceritanya mengalir sih.

Lanjut ke… plot:
Sudut pandang ceritanya orang pertama atau 'aku', yaitu Kagome. Tapi alurnya maju-mundur sih, jadi pas Kagome menceritakan kisahnya, di cerita itu Kagome sebagai aku. Di luar itu, sudut pandangnya orang ketiga.

Genre, kalau dilihat dari sinopsis di belakang bukunya, dan tentu saja judulnya (Fantasteen Scary) bisa ditebak kalau ceritanya mengandung unsur horror. Tapi para tokoh adalah anak-anak yang logis, jadi mereka tidak bisa menerima begitu saja kematian-kematian yang terjadi adalah ulah makhluk halus, jadi ada unsur misteri dan penyelidikan di sini. Dan dari ending-nya …

Ending-nya, bikin logikaku jumpalitan. Yah, walaupun ada horror-nya, misteri pasti ada pemecahannya kan, seperti dalam Lockwood & Co.: Screaming Staircase. Di sini pemecahan misterinya ada, tapi nggak ada bukti, jadi you know lah gimana cerita horror berakhir. Hanging. Kayak teru teru bozu (>.<).

Pace cerita cepat. Makanya cepet selesai bacanya (hehe…). Selain itu, penyelidikan dikejar waktu dan penjahat yang mengincar nyawa, jadilah ada unsur thriller-nya juga.

Twist-nya bagus, cara menempatkannya juga oke. Walaupun bisa ditebak, tapi cara mengarahkan atau memilih ke ending-nya yang kayak ‘gitu’, nggak ketebak. Ada unsur psikologis di ending-nya. Status Kagome yang tadinya heroine jadi kayak ‘burung dengan sayap patah’. Dan karena pada dasarnya ini adalah cerita horror, ending yang menggantung pasti jadi pilihan sebagai jawaban dari misteri yang tak terpecahkan. Tapi aku puas dengan ending yang dipilih penulis. Pas rasanya.

Gaya bahasa yang dipilih baku, tapi luwes. Jadi ada dialog-dialog yang pakai kata-kata gaul. Menurutku itu lumayan, malah bikin ceritanya nggak kaku.

Oiya, salut juga buat penulisnya karena pembangunan suasana Jepang-nya, dapet lah. Terlepas dari ada-tidaknya cerita rakyat Jepang yang jadi dasar cerita ini, riset yang dilakukan untuk membangun situasinya bisa dikatakan oke.

Kalau belum baca isinya, covernya sebetulnya biasa aja. Kesan seremnya dapet, tapi nggak ngeri-ngeri banget. Tapi kalau udah baca, pasti kebayang-bayang kalau di cover, teru teru bozu itu isinya adalah mayat… hiiiiyyyy… >.< Nggak berani liat covernya lama-lama.

Jadi, masih suka pasang teru teru bozu di depan jendela ketika turun hujan? Pikir-pikir lagi, atau nyawamu yang ….. *ilang sinyal*


Tentang Penulis:
Ziggy Zezsyazeoviennazabrizkie (Ziggy Z.) lahir dan besar di Bandar Lampung, Lampung. Saat ini tengah pelanjutkan pendidikan di Fakultas Hukum Universitas Padjadjaran setelah sebelumnya bersekolah di SD Swasta Tamansiswa Teluk Betung, SMP Negeri 4 Bandar Lampung, dan SMA Negeri 10 Bandar Lampung. Hobinya membahas soal anomali lumba-lumba. Namanya susah, tapi orangnya biasa aja. Eh, aneh sih. Eh, biasa aja kok.

Sebelumnya dari lini Fantasteen pernah menerbitkan buku berjudul Wonderworks. Baca cuplikan-cuplikan novel lainnya di http://gingeress.tumblr.com dan ajak ngobrol di Twitter @monamiCROISSANT :)

7 komentar:

  1. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  2. Keren nih sumpah, :D ... Aku serius kalau soal penulis-penulis fantasteen (mungkin karena fantasteen adalah penerbit incaranku). Buku ini keren sepertinya (belum baca). Dilihat dari cara kamu ngereview dengan rinci.

    Well done, keren covernya. Dan dari sini aku bisa langsung tahu kalo karya kak Ziggy keren abis. Iya, penulis fantasteen yang ini paling aku sukai.

    Btw, kunbalnya? Ga ada kunbal gak papa sih, :D

    Maurenfahira.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo! makasih sudah berkunjung! :D

      btw kunbal apaan ya? *kudet*

      blog kamu nggak bisa dibuka ni, jadi nggak bisa kepo deh.. hehehee

      Hapus
  3. Aku udah punya bukunya. Tapi yang catur catur itu aku gak ngerti, yang gajah, yang perdana menteri itu. Sebenernya aku bisa main catur. Tapi tetep aja gak paham isinya. Menurutku gak seram

    BalasHapus
    Balasan
    1. gajah itu Rook, perdana menteri itu Bishop. atau kebalik ya? wkwkwk... sama, aku juga masih suka keliru walaupun bisa main catur. :D

      Hapus
  4. Aku udah pernah baca. Lumayan seru sih. Eh, btw nama kita sama loh kak. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai hanifah! (lucu ya, kayak manggil diri sendiri.. hihihii..)
      iya, aku setuju. cerita ini bagus dan seru :)

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...